Header Ads

Operasi Gabungan Rusia Pindahkan Senjata Kimia dari Suriah

Moskow - Rusia akan mengirimkan truk-truk lapis baja ke Suriah sebagai bagian dari upaya internasional untuk memindahkan senjata kimia dari negara yang dilanda perang itu untuk dihancurkan di laut.

Pengawas internasional yang mengawasi operasi itu mengungkapkan hal itu dalam pernyataan yang diposting online Rabu.

Rusia juga siap untuk memberikan keamanan bagi operasi kargo di pelabuhan Latakia dan di perairan teritorial Suriah sementara stok senjata ditransfer ke kapal angkatan laut AS yang akan "menetralisir" bahan kimia tersebut, kata Dirjen Organisasi untuk Pelarangan Senjata Kimia, Ahmet Uzumcu, dalam pernyataan itu.

Uzumcu mengatakan Rusia akan menyediakan tangki air dan perlengkapan logistik lainnya serta truk-truk berkapasitas besar.

Rusia juga bersedia untuk mempertimbangkan dukungan finansial atau materi lebih lanjut untuk operasi multinasional guna menghapus senjata kimia Suriah paling mematikan dalam waktu satu bulan, kata OPCW.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov Selasa mengatakan bahwa Moskow siap untuk memberikan pengawalan angkatan laut untuk kapal-kapal yang mengangkut senjata kimia yang dikeluarkan dari Suriah.

Uzumcu mengatakan bahwa Denmark dan Norwegia akan menyediakan kapal dan pengawalan militer untuk mengangkut bahan kimia Suriah di laut, dan untuk membawa bahan kimia tersebut untuk dibuang di fasilitas komersial.

Finlandia juga telah menawarkan kemampuan respon darurat senjata kimia, dan Italia telah menyediakan akses ke pelabuhan untuk memindahkan bahan kimia prioritas dari kapal Denmark dan Norwegia ke kapal AS.

Amerika Serikat juga akan menyediakan hampir 3.000 drum kontainer untuk menyimpan bahan kimia dan pelacak GPS guna memantau pergerakan mereka, serta peralatan pemuatan, transportasi dan dekontaminasi.

China juga bergabung dengan operasi dengan menyediakan kamera pengintai dan 10 ambulans.

Uzumcu mengajukan kasasi bagi komunitas internasional untuk segera memberikan lebih banyak dukungan keuangan demi program tersebut.

Dana khusus yang ada mencapai 9.800.000 euro (13.500.000 dolar AS), dengan tambahan 750.000 euro yang dijanjikan oleh Finlandia dan Korea Selatan, sementara Jepang telah berjanji untuk memberikan kontribusi hampir 15 juta dolar untuk dibagi antara OPCW dan PBB.

Operasi untuk menghancurkan persenjataan Suriah - lebih dari 1.000 metrik ton bahan kimia grade-senjata akan berlangsung dalam dua tahap. Senjata yang paling berbahaya harus dihapus dari Suriah pada akhir Desember dan dihancurkan di laut pada April, dengan sisa dijadwalkan untuk dihancurkan pada pertengahan 2014.

Uzumcu mengatakan dewan eksekutif OPCW Rabu kemungkinan akan melakukan beberapa penundaan yang tak dapat diabaikan, karena konflik sipil terus berlangsung di Suriah antara rezim Presiden Bashar Assad dan kelompok-kelompok pemberontak yang mencakup para pejuang Islam fundamentalis yang terkait dengan Al-Qaida.

"Kadang-kadang, jadwal telah terganggu oleh kombinasi masalah keamanan, prosedur izin transit internasional dan kondisi cuaca yang buruk," katanya.

"Pertempuran sengit masih berlangsung di Qalamoun dan sekitarnya, sementara itu penutupan jalan arteri utama antara Damaskus dan Homs menimbulkan risiko bagi pelaksanaan operasi tepat waktu." Tetapi Uzumcu menyatakan keyakinannya bahwa operasi untuk mengangkat senjata kimia dari Suriah akan dimulai pada pergantian tahun dan memuji respon internasional untuk operasi itu.

"Ini sulit sebulan yang lalu untuk memprediksi ketersediaan aset yang sekarang berada di tempat atau akan segera menyusul," katanya.

Proses perlucutan senjata diluncurkan setelah 21 Agustus serangan senjata kimia di pinggiran kota Damaskus, yang menewaskan ratusan warga sipil.

AS dan sekutu Barat menuduh pemerintah Suriah bertanggung jawab atas serangan itu, namun Damaskus menyalahkan kelompok pemberontak. (ant/bm 10)

Diberdayakan oleh Blogger.